title

24 Dec 2012

Buku : Tuesdays with Morrie


Kematian adalah satu kepastian. Tiada makhluk yang mampu melarikan diri darinya, walau sejauh mana dia melarikan diri dan segelap mana dia tempat dia bersembunyi, kematian pasti akan menjemputnya kembali ke tempat dia datang. Tiada makhluk dapat menghindarinya, kerana makhluk semunya sama. Sama kerana kita berasal dari punca yang sama, iaitu kelahirkan. Semua makhluk adalah dilahirkan oleh itu semua makhluk akan mati.
Lalu kita hidup selepas dilahirkan. Fitrahnya kita akan lupa kepada kematian sehinggalah saat kematian itu sangat hampir melainkan kita adalah insan yang tidak lalai. Fitrahnya kita menganggap kematian itu adalah asing dari kehidupan.
Bagaimana jika ada sesuatu yang dapat mengajar kita erti kehidupan melalui kematian? Sesuatu yang dapat menyedarkan kita akan kehidupan yang kita lalui ini, jika itulah yang kita panggil kehidupan.
Karya yang bagus melekat dihati. Itulah yang dapat aku rasai dengan Tuesdays with Morrie ini. Apatah lagi jika karya itu sangat dekat dengan kehidupan yang kita lalui. Kita memang melupakan guru yang mengajar kita. Kita tidak rapat dengan keluarga kita dalam kebanyakkan masa. Kita cenderung untuk mengejar impian sehingga kita tercicir kehidupan yang lebih berharga. Sehinggalah kita disedarkan, disedarkan dari punca yang tidak disangka-sangka. Kematian.
Apa yang menarik mengenai Tuesdays with Morrie ini ialah pekara-pekara yang hendak disampaikan oleh Morrie.Kita akan dapati setiap pekara yang disampaikan Morrie amat berkait dengan kehidupan kita sendiri. Apabila kita mula berfikir akan kaitan isi karya ini dengan diri kita lebih dari apa yang di alami sendiri olah watak-watak dalam karya, disinilah terletaknya kekuatan dan kebijaksanaan Tuesdays with Morrie ini.  
Karya ini akan membuatkan kita berfikir. Karya ini akan membuatkan kita melihat kembali. Karya ini akan mengazamkan. Kita akan berfikir akan tiada salahnya kehidupan yang lebih perlahan, supaya kita ada cukup masa untuk semua orang dan makhluk. Kehidupan yang lebih mudah, yang lebih menghubungkan kepada yang lain, manusia dan alam.

Dan (tiap-tiap) makhluk yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, iaitu ketetapan (ajal) yang tertentu masanya (yang telah ditetapkan oleh Allah). Dan (dengan yang demikian) sesiapa yang menghendaki balasan dunia, kami berikan bahagiannya dari balasan dunia itu, dan sesiapa yang menghendaki balasan akhirat, kami berikan behagiannya dari balasan akhirat itu; dan Kami pula akan beri balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur.
(A-li'Imraan 3:145) 

22 Dec 2012

Memilih keutamaan dari pilihan


Kita selalu dihadapkan dengan banyak pilihan semasa menjalani kehidupan. Samada cadangan itu datang dari orang yang kita kenali atau dari urusan hidup yang kita jalani. Seringkali sahaja kemudiannya pilihan-pilihan ini menjadi satu tekanan dalam hidup kita untuk memilihnya atau menolaknya.
  • Hendak sambung belajar atau mencari kerja
  • Meneruskan kerjaya atau mendirikan rumahtangga
  • Meneruskan kerjaya atau mula berniaga
Ini adalah pilihan-pilihan besar dalam hidup kita. Bukan sekadar membuat keputusan untuk makan apa pada waktu-waktu tertentu atau pakaian apa yang hendak dipakai. Kita berbicara mengenai pekara yang boleh merombak aturcara hidup kita yang kita jalani setiap hari ini.
Selalu saja pilihan-pilihan ini berlalu tanpa tindakan. Biasanya terjadi jika kita telah berada didalam zon selesa. Namun, ada masanya pilihan ini menjadi tekanan. 
Tekanan terjadi apabila lahir desakan. Boleh jadi daripada orang luar dan boleh jadi dari perasaan kita sendiri. Apabila anda mula memikirkan pilihan tanpa mendapat jawapan yang pasti dan anda mula memikirkannya berulang kali atau anda menerima desakan dari pihak luar itulah yang dinamakan tekanan. Tekanan adalah satu makhluk hidup yang boleh membesar dan memudaratkan ibarat kanser.

Bagaimana menghindari tekanan dari pilihan yang datang?
Perkataan yang anda mahu dengar ialah KEUTAMAAN. Keutamaan adalah asas kepada pilihan-pilihan yang kita mahu buat dalam kehidupan kita. Jika kita tahu apa yang kita perlu utamakan dalam kehidupan kita, semua pilihan yang datang kepada kita boleh diputuskan dengan mudah. 

Menentukan keutamaan
Kita menentukan keutamaan dengan membentangkan VISI kehidupan. Visi ialah apa yang kita hendak capai dalam kehidupan kita dalam tempoh tertentu. Mulakan membentang visi dengan format visi-pencapaian-tempoh.
  • keluarga - mempunyai pasangan dan anak dalam 3 tahun
  • kerjaya - menjadi pengurus dalam masa 5 tahun
  • akademik - mempunyai phd dalam masa 2 tahun, mengambil peperiksaan SPM.
Visi adalah pekara terbesar yang anda mahu capai dalam kehidupan anda, jadi anda boleh mempunyai satu visi sahaja dalam tempoh tertentu. 
Kebiasaannya visi akan datang secara spontan berdasarkan situasi kehidupan anda sekarang 
Sekarang visi anda adalah keutamaan anda. Setelah anda berpegang teguh dengan visi yang anda ingin capai, maka pilihan-pilihan yang datang kemudiannya boleh diputuskan dengan mudah. Pekara yang paling menarik ialah jika anda menerima cadangan atau desakan dari pihak luar, anda boleh memberikan jawapan yang tegas yang betul-betul datang dari diri anda sendiri. 

24 Nov 2012

Lalu ikatan itu dimetrai


Hubungan saudara kandung adalah satu hubungan yang istimewa. Kita mula belajar berkawan dengan saudara kandung. Dengan mereka jugalah kita belajar berkongsi dan bertanggungjawab.
Aku tidak tahu jika ada keluarga lain yang mempunyai hubungan seperti kami adik beradik. Kami tidak rapat walaupun kami tidaklah bergaduh juga, hanya perasaan hormat yang amat formal di kalangan kami. Sekurang-kurangnya itulah yang aku rasakan. Mungkin akibat sudah berjauhan dari keluarga dari waktu usia muda. 
Perkahwinan membuka ruang untuk aku melihat akan hubungan saudara kandung dari sudut pandang yang berbeza. Hubungan yang lebih rapat dan ceria. Itulah keluarga isteriku. Hubungan yang lebih santai. Apa yang paling tidak ku sangka ialah bagaimana aku boleh menyesuaikan diri dengan keluarga ini dengan mudah. Mungkin itulah yang dikata orang, apabila kita bukan sekadar berkahwin dengan isteri kita tetapi juga kepada keluarganya.
Sebenarnya aku masih tidak dapat menerima hakikat yang adik bongsuku telah mengikat tali pertunangan. Dia semakin hampir kepada alam rumah tangga namun kami masih tidak dapat melepaskan imej adik bongsu darinya. Dia membawa keceriaan setiap kali kami berkumpul semua. Sesuatu yang tidak dapat diharapkan dariku. Aku dan dia berbeza dalam cara yang baik. 
Tahniah Luqman Maat atas ikatan pertunangan yang telah dimetrai. Langkah sudah semakin dekat, namun perjalanan masih jauh. Mohonlah pada Allah S.W.T semoga dipermudahkan.


4 Nov 2012

Buku : Cinta di rumah Hasan Al-Banna


Cinta di rumah Hasan Al-Banna merupakan sebuah buku kecil yang langsung tidak tebal, sekadar 75 muka tetapi mempunyai manfaat yang tiada tara nilainya kepada para ayah yang tercari-cari model untuk mendidik anak. Pada zaman kita hari ini, zaman yang dikatakan orang zaman kebangkitan Islam, lahir ramai para tokoh pembaharuan Islam, ulama dan pendakwah. Walaupun terdapat banyak artikel, biografi dan dokumentasi mengenai para tokoh ini, jarang sekali kita mendapat tahu bagaimana pembawaan mereka dalam mendidik pengikut mereka yang paling dekat, iaitu keluarga mereka. Buku ini merungkai kekosongan itu kepada As Syahid Hassan Al Banna. 
Sebelum anda membalas komentar ini dengan mengatakan model yang paling baik dalam mendidik keluarga ialah Rasullullah S.A.W, yakinlah bahawa buku ini tidak sesekali mahu meyakinkan anda sedemikian. Malah pada bab pertama lagi telah dinyatakan yang terbaik ialah Rasullullah S.A.W, dan As Syahid Hassan Al Banna adalah contoh tokoh di zaman moden ini yang mengamalkan setiap ajaran Rasullullah S.A.W ini. 
Buku ini tidak tebal kerana hakikatnya tidak banyak yang dapat diungkapkan oleh penulis akan didikan As Syahid Hassan Al Banna kepada keluarganya. Namun begitu setiap pekara yang diungkapkan penulis adalah sangat segar dan bernas. Sebenarnya tiada pekara baru yang dilakukan As Syahid Hassan Al Banna, tetapi cara dia melakukannya tampak segar dan penuh dengan hikmah, pada zamannya dan juga waktu kini. Ada juga yang tampak mustahil pada pemikiran kita, tetapi untuk orang yang menjual hidupnya pada jalan Allah S.W.T, jelas Allah S.W.T akan memberikan yang mustahil tanpa selindung.   
Secara mudahnya susunan buku ini bermula dengan cara As Syahid Hassan Al Banna mendidik dirinya, kemudian cara dia mendapat jodohnya dan seterusnya cara dia mendidik keluarganya. Ketidaktebalan buku ini membolehkan ianya diulang rujuk dengan mudah, kerana kita mudah lupa dalam menempuh jalan mendidik yang lama dan panjang. Paling aku suka ialah hakikat didikan ayah-anak didalam Al-Quran yang dinyatakan di awal bab, yang menjadikan aku mengakui akan kebenaran Al-Quran. 
Kesimpulan, jika anda adalah ayah yang bertekad mendidik keluarga dengan cara Islam, baca dan ulang baca dan amalkan setiap kandungan buku ini.

31 Oct 2012

Buku : Cinta Suci Zahrana


Ada beberapa pekara yang aku suka tetapkan pada diri aku sendiri. Bukan peraturan, bukan sifir dan bukan hukum. Salah satu pekara itu ialah terus beli kalau jumpa benda-benda yang aku berkenan, yang telah lama aku cari atau yang memang aku cari. Biasanya buku kerana dalam banyak kejadian, yang dicari itu tiada lagi bila datang kali keduanya.Itulah yang aku lakukan bila terjumpa lagi karya Habiburrahman El Shirazy ini. Kalau novel-novel lain, aku akan ambil masa untuk fikir untuk beli dengan membaca ulasan dari internet terlebih dahulu. Tetapi novel Habiburrahman El Shirazy aku akan terus beli tanpa fikir panjang.
Cinta Suci Zahrana yang aku baca merupakan edisi bahasa Melayu terbitan Ar-Risalah. Permulaan novel ini masih menampakkan tipikaliti watak utama Habiburrahman El Shirazy. Sekurang-kurangnya dari tiga novel yang aku baca. Watak Dewi Zahrana seperti juga watak Ayyas dalam Bumi Cinta dan Fahri dalam Ayat-ayat Cinta menampilkan watak orang Indonesia super, yang baik dari segala segi, berpencapaian tinggi dan mampu mengatasi bangsa-bangsa lain. Agak tidak berpijak dibumi nyata. Dalam gaya yang lebih lunak Habiburrahman El Shirazy memang suka menaikkan semangat orang Indonesia khususnya dan muslim umumnya bahawa mereka dan kita sepatutnya dan boleh berjaya seperti itu. Aku pula lebih suka mendapati watak yang lebih tipikal kepada keadaan semasa muslim sekarang dalam karya Habiburrahman El Shirazy yang akan aku beli selepas ini. Untuk menjadi lebih adil, sebenarnya watak utama Cinta Suci Zahrana ini tidaklah sesuper Ayyas atau Fahri. Dalam bab pertama lagi kita sudah dapat membaca konflik yang melanda Dewi Zahrana yang juga tema utama novel ini.
Habiburrahman El Shirazy juga suka menggunakan kejituan lokasi dalam karyanya. Ayat-ayat Cinta mempunyai kejituan lokasi Mesir, Bumi Cinta mempunyai kejituan lokasi Rusia dan Cinta Suci Zahrana menggambarkan Semerang dan Beijing dengan baik sekali. 
Nilai dakwah yang dibawa oleh Habiburrahman El Shirazy dalam setiap karyanya tidak boleh dipertikaikan lagi. Kurang novel yang aku baca mampu memberi nilai dakwah sebegitu dengan tidak mengurangkan nilai sasteranya. Novel yang setara dengannya ialah Imam oleh Sasterawan Negara Abdullah Hussain.Novel ini walaupun tidak setebal Bumi Cinta namun berjaya mengetengahkan konflik yang lebih baik. Ayyas aku kira hanya bersuka-suka sahaja dalam Bumi Cinta, Zahrana pula terpaksa melalui masalah tipikal anak dara tua.
Tetapi aku tidak senang dengan jalan ceritanya. Boleh dikatakan juga kecewa. Seperempat buku menceritakan akan pencapaian Zahrana dan bagaimana dia boleh terlibat dengan konfliknya tetapi cara konflik itu ditamatkan agak mendadak. Kecuali Pak Sukarman, calon-calon suami Zahrana tidak diceritakan dengan terperinci akan sikap mereka. Hanya sebagai tempelan akan calon suami yang tidak ideal atau Islamik. Tidak diceritakan kenapa mereka mahukan Zahrana sebagai isteri. Malah Rahmad yang hampir berkahwin dengan Zahrana juga tidak mendapat tempat yang banyak dalam jalan cerita novel ini. Ini membawa pengakhiran yang lebih kurang serupa dengan Bumi Cinta. Watak yang paling dibazirkan ialah Edi Nughara. Aku menanti dengan penuh harapan yang Edi Nughara akan bernikah dengan Zahrana, tetapi tidak kesampaian.
Keseluruhannya Cinta Suci Zahrana merupakan novel dakwah yang baik dari Habiburrahman El Shirazy. Habiburrahman El Shirazy masih mempunyai sentuhan emas apabila mengadunkan karya cinta yang disukai remaja dengan dakwah dan sastera. Aku tidak akan berhenti mengumpul karya Habiburrahman El Shirazy ini.

6 Oct 2012

Kita adalah apa yang kita pilih


Semalam pergi dengar ceramah Zakir Naik. Masa lampu merah kat esplanade, pandang kanan, ternampak satu pasangan ni, yang perempuannya duduk cangkung kat celah paha boyfriend dia, bermesra-mesraan. Tak hirau pun orang lalu lalang. Aku rasa marah dan sedih, apalah yang boleh kita harapkan dari mereka berdua ni untuk bantu Islam. Semoga Allah S.W.T bagi hidayah pada mereka, sebelum yang perempuan itu terpaksa flush anak dia dalam tandas.
Sampai di Dewan Jubli Perak, terpaksa parking jauh dua kilometer. Alhamdulillah, cuaca baik. Sampai ke dewan, MasyaAllah, ramainya manusia. Dari sekeluarga membawa bayi, anak-anak muda lelaki dan perempuan kepada warga emas. Dewan penuh, luar dewan penuh, ajk terpaksa bawa keluar lebih banyak kerusi. Aku rasa gembira dan terharu, di saat kita rasakan segalanya sudah berakhir, Dia ciptakan harapan. Ceramah berlangsung baik, pihak urussetia tak henti-henti tawarkan tempat duduk kepada aku yang berdiri ni. Tapi aku menolak dengan baik kerana tidak bercadang lama di sini.
Ceramah mengenai Al-Quran dan sains. Banyak dikemukakan bukti yang menunjukkan Al-Quran itu seiring dengan sains. Banyak penemuan sains moden terbukti dalam Al-Quran yang berusia 1400 tahun lampau. Tetapi itu hanya menjadikan Al-Quran itu hanya setaraf dengan ensaiklopedia penemuan-penemuan sains sahaja. Yang menjadikan Al-Quran itu mukjizat pada sains ialah hakikat bahawa ayat-ayat Al-Quran itu keluar dari lidah seorang yang buta huruf, tidak tahu membaca dan menulis. Tidak pernah meneroka lautan dalam, hidup di tengah padang pasir berbukit-bukau. Jadi bagaimana dia tahu akan semua penemuan sains yang terkandung dalam Al-Quran? Tidak lain jika semua ayat-ayat itu datang dari kuasa yang lebih tinggi iaitu dari tuhan yang redha dengan Islam sebagai agamaNya.
Balik singgah pandu lalu McD TC. Ramai orang di TC. Penuh parking MPK sampai ke bahu jalan. Nampaknya masih banyak usaha yang orang dakwah perlu lakukan. Sebab aku tak yakin mereka yang datang ke TC ni duduk berwirid mengingati Allah S.W.T di pantai ciptaanNya ini. Kita adalah apa yang kita pilih. Semoga apa yang kita pilih selari dengan tujuan diciptakan kita ke muka bumi ini, kerana jika tidak, kita dengan sengaja memilih untuk ke nerakaNya, selama-lamanya.

6 Aug 2012

Buku : Pengantar Sejarah Patani




Di sudut paling hujung sebuah kedai buku yang kecil dan terpencil, kutemui permata berharga. 

Usai membaca Pengantar Sejarah Patani tulisan Ahmad Fathy Al-Fatani, Penerbit Pustaka Darul Salam, cetakan tahun 1994. 

Baru seminggu lepas buku ini dibeli dan tidak aku sangka semangat yang terkandung didalamnya membuatkan aku mampu menghabiskannya dalam tempoh singkat. Ku kira bukan mudah dengan mengambilkira aktiviti bulan Ramadhan yang agak "padat". Berdikit-dikit aku membacanya di pejabat.

Secara jujurnya buku ini bukan pilihan utama ketika aku di kedai buku, oleh kerana kekangan kewangan aku terpaksa memilih hanya dua dari tiga buku yang sedang ku pegang. Lalu dengan alasan kewangan juga aku memilih buku ini, selain dari rasa ingin tahu mengenai sejarah Patani.

Lalu yang lainnya menjadi sejarahlah. Sehelai demi sehelai semakin berminat aku mahu mengetahui mengenai Patani Darussalam. Mungkin juga kerana bentuk penceritaannya yang santai dan mudah di fahami. Aku dapat mengikuti setiap kronologi peristiwa dengan mudah, tidak "lost" di mana-mana zaman sekalipun.

Buku ini seperti mula-mula yang aku tulis tadi, ada semangatnya dan membacanya aku pun menjadi bersemangat. Buku yang bagus, apabila kita habis membacanya, hati kita masih terpaut pada isu yang di bawanya dan itulah  yang terjadi padaku. Tidak tahulah adakah kerana ada darah dari keturunan Patani yang mengalir dalam diriku, atau kerana tanah kelahiranku memang hampir dengan wilayah selatan Thai atau kerana aku memang prihatin dengan nasib malang yang menimpa umat Islam sekarang (Pada waktu post ini ditulis, umat Islam bangsa Rohingya di Myanmar sedang dibantai oleh penganut Budha Myanmar).

Walaupun buku ini diberi judul Pengantar Sejarah Patani, tetapi isi utamanya kukira adalah mengenai perangnya dengan Siam (sekarang Thailand). Perang yang bermula dari tahun 1563 dan berlarutan sehingga 1785 apabila Siam berjaya menawan Patani Darussalam. Kemudian diceritakan mengenai usaha rakyat Patani Darussalam untuk membebaskan diri mereka semula sehingga tahun 1950an dengan memberi "tribute" kepada tokoh ulama Haji Sulong. Akhir bab adalah mengenai tempat-tempat bersejarah di Patani Darussalam dan kesan penaklukan Siam dan  kemudiaannya Thailand ke atas Patani Darusslam dan rakyatnya.

Kepada mereka yang mempunyai darah keturunan Patani atau bertali saudara dengannya, buku ini wajar di baca. Kepada umat Islam Nusantara yang sayang kepada saudara Islam serumpunnya juga buku ini wajar dibaca. Kerana kita akan faham penderitaan saudara seIslam kita yang lain di dunia ini apabila rasa penderitaan saudara kita yang terdekat.

Selepas membaca buku ini aku tidak lagi melihat Patani dengan pandangan yang serupa.
Selepas membaca buku ini aku tidak lagi melihat Siam (Thailand) dengan pandangan yang serupa.

Ada kemungkinan "review" yang lebih mendalam mengenai buku ini akan menyusul.

10 May 2012

Ikea

Siri balik kampung hampir sampai ke penghujung. Hari ini berperjalanan pulang ke Kuantan semula dan singgah di Kuala Lumpur semalaman, bermalam di rumah adik isteriku. Setelah merancang agak lama, akhirnya dapat juga menjejakkan diri ke Ikea di Damansara. Terus dari Parit Buntar, mencari Ikea  ni agak mudah dengan bantuan GPS, walaupun terpaksa 'detour' jgk beberapa kali.


Kereta KDN dah sampai Ikea.



Ini pintu masuk dari tempat parking kereta. Parking area Ikea memang selesa. Berlampu terang dan banyak pandu arah yang membantu. Maaf tiada gambarnya di sini.


Singgah terus makan tengahari.


Makanan yang disediakan tidaklah banyak. Boleh dikatakan amat terhad sangat. Tetapi bolehla untuk makan untuk kenyang. Terbaik ialah bebola daging dia. Ini kiranya mesti orderla. Kita juga boleh experience dengan barangan Ikea kat sini. Hampir semuanya guna barangan Ikea.


Ini kalo ruang rumah besar, ada duit, pastu rajing ngat nak assemble, bulih la beli.



Satu benda yang aku perasan pasal barangan Ikea ni, kat iklan dan kat ruang pameran dia, memang nampak gah. Kita macam nak beli je. Tapi bila dah beli, dah pasang, nampak biasa je.


Antara barangan yang di beli. Barang kecik-kecik je.


Siap ada senarai. Senarai ni boleh di buat dalam laman web Ikea. Senang nak cari barang kat Ikea bila ada list ni, siap ngan harga lagi.


Gudang Ikea.


Dah tido pun Adam selepas berkejar-kejaran. Kalo anak anda amat-amatlah aktif, boleh tinggalkan kat Kid Zone Ikea. Tapi masa kami datang ni dah tutup, so kene bawak dia jugaklah. Memang mencabar.

7 May 2012

Siri Jalan-jalan Cari Buku : Chowrasta Used Bookstore

Bila isteri aku cakap nak ke Chowrasta cuti ni, aku terus bukak internet. Aku tak pernah dengar nama Chowrasta walaupun isteri aku dah pergi lama dulu dan kampung ayah aku kat Pulau Pinang. Rupa-rupanya Chowrasta ni terkenal dengan jualan buah pala dan jeruk buah. Bila digoogle lagi keluarla link pasal satu used bookstore ni. Lalu aku jadi teruja nak habiskan duit kat situ.

Kedai buku ni kat tingkat atas. Sampai-sampai je memang terus jadi seronok. Sayangnya tak dapat lama-lama kat sini. Jadi lain kali kene datang sorang-sorang awal-awal pagi, memerap kat sini. Kedai buku ni dibuka dari sepuluh pagi hingga enam petang setiap hari.


Ada tanda arah. Kalau tak ikut sesat. Kene balik ke pangkal jalan pulak.


Feel right at ...a used books bookstore.





Banyak buku-buku lama. Aku beli satu dari buku-buku dalam gambar ni.


Adam pun suka...berlari di celah celah buku. 


5 May 2012

Siri Jalan-jalan Cari Makan: Laksa Teluk Kechai

Aku tak tahu kenapa semasa aku belajar di UUM dahulu, tak dikenali langsung akan laksa Teluk Kechai ni. Bukan saja aku yang lahir je kat Kedah tak tahu, malah yang tinggal di Alor Setar pun tak pernah war-warkan kat kami. Tapi tahun ni, laksa Teluk Kechai menjadi antara agenda kami. Memudahkan perjalanan, nama gerai laksa Teluk Kechai ini malah terdapat dalam GPS buatan China kami. Mudahlah nak kesana. Kepada yang takde GPS boleh la ikut papan tanda ke Kuala Kedah, sebab Teluk Kechai ni terletak di Kuala Kedah.


Inilah dia Zakaria Laksa kat Teluk Kechai. Laksa dia cair, yang jadi sedapnya sebab ada sambal kelapa dan ikan segar yang dijadikan kuahnya. Kepada yang gemar laksa penang yang pekat dan banyak bahan-bahan tambahan, laksa ini memang sesuatu yang baru untuk selera anda.


Boleh tambah telur kalau mahu.


Hidangan sampingan ialah sate. Ada juga laksam.


Beres sudah.

Sate ialah untuk Adam. Habis dimakannya.





Inilah tempat yang kami pergi. Lihat kenderaan bersusun parking sepanjang jalan.


Pengunjung ramai. Tapi tempat sentiasa ada. Untuk sebab-sebab tertentu, pengunjung tidak menghabiskan masa terlalu lama disini. Servis juga cepat. Mungkin kerana menu yang eksklusif.



Salah satu kedai lain di deretan yang sama.


Jauh parking. Tapi hati dan selera puas dapat makan Laksa Teluk Kechai. Alhamdulillah.